Langsung ke konten utama

7 days in Myanmar Part 1 'Bagan'



Union Myanmar
Setelah di bulan April gw ke Philipina which is my 7th country i've visited and tiba saatnya lanjut ke negara ke-8 gw yaitu Myanmar. I've been planned this trip since last year where i started to bought flight ticket from KL-Yangon by Malaysia Airlines yang mana waktu itu dapet promo pp 2,5jt di traveloka. First things i do when going to a trip is buy the plane ticket because the price is so unpredictable so when there is promo then i decide to buy it. And the other things will come after.

Why Myanmar ? karena target gw sebelum berkunjung ke negara lain gw pengen menggenapi perjalanan gw di negara asia tenggara dulu. Kenapa asia tenggara ? ya karena bebas visa buat warga negara Indonesia jadi gw ga perlu pusing mikir visa disamping itu budget juga masih masuk di kantong gw.

Perjalanan ini gw lakukan ketika libur lebaran kemaren as ussual dengan alasan klasik gw ga perlu pusing mikir cuti dan bisa liburan lama walaupun gw ga bisa merayakan lebaran bareng keluarga.but hey you can meet your family anytime you want tapi bisa liburan lama kapan lagi kalau bukan pas lebaran. Bukan berarti keluarga ga penting ya gaes....

Tiba di Yangon hari Minggu siang 2 Juni diawali dengan kepanikan karena begitu landing gw mendapati backpack gw uda kebuka, dan for a while agak lemes dan panik karena wa naruh CC, ATM dan kamera di sana, this the stupid things i did during my travel....haha. Berusaha untuk tetap tenang gw cek isi backpack gw dan sadar kamera pocket ilang tapi ya sudahlah...thats just a things and i don't want this ruin my holiday. Hal yang masih gw syukuri adalah CC ma ATM gw masih aman walaupun awalnya sempet panik karena ga menemukan mereka ampe uda telpon adek gw buat ngeblokir ATM dan kawan-kawan. Tetapi setelah dicari lagi dengan lebih tenang akhirnya ketemu...dan ini sudah cukup membuat lega.

First things to do in the airport is changed my money and buy local simcard biar bisa tetep eksis...yee...kan ? Pas ke Myanmar ini gw bawanya USD karena rupiah ga laku boook kek gw yang kagak laku-laku...idih malah curhat...Pertimbangan bawa dollar mengacu pada pengalaman sebelumnya yang mana pas ke Philipina gw langsung tuker Peso dan bawa sedikit rupiah padahal gw pp transit di Brunei. Dan yang menjadi masalah adalah pas baliknya karena transitnya lama di brunei gw lupa ga nuker mata uang Brunei dan akhirnya tarik tunai di ATM yang biayanya sekali tarik tunai bisa buat ngopi di starbuck coy...kan sakit. Sejak saat itu gw memutuskan untuk bawa USD.

Setelah nuker duit gw akhirnya pesen taxi buat ke hotel dengan membayar 11.000 kyat. Kalau mau murah sebenarnya bisa naik bus tapi gw takut kesasar dan lama jadinya karena gw sudah pesan tiket bus ke Bagan malam harinya jadi taxi is best option for me. Di samping itu di Yangon ada grab juga so ga usak panik dan bingung soal transportasi.

First day in Yangon gw booking hotel di Backpacker Hostel cuma buat istirahat dan naruh tas bentar sebelum akhirnya bertolak ke Bagan. Setelah rebahan bentar akhirnya gw memutuskan buat nyari makan siang sambil melihat-lihat kota Yangon. Biar berasa piknik akhirnya gw memutuskan makan siang di Karaweik Palace yang ada di tengah Kandawgyi Lake cuma buat beli jus sama makan tahu doang....haha....karena gw bingung mau makan apa karena setelah liat menu kok ga ada yang menarik selera gw....Setelah menikmati makanan sambil mengamati suasana akhirnya gw pun memutuskan buat balik ke hostel buat ngambil tas dan bergegas ke stasiun bus menuju Bagan.

Lunch at Karaweik Palace
Selama 7 hari di Myanmar gw berencana mengunjungi Bagan, Mandalay dan Inle Lake. Dengan rute Yangon - Bagan, Bagan - Mandalay, Mandalay - Inle Lake, Inle Lake - Yangon. Rute tersebut gw tempuh dengan naik JJ Bus . Dari hostel ke Pool JJ bus gw naik grab car seharga 11.000 kyat.
JJ Bus

BAGAN

Setelah menempuh perjalanan selama kurang lebih 10 jam akhirnya sampailah di terminal bus Bagan. Begitu turun bus sudah dikerumuni para supir karena gw cuma sendiri kayaknya terlalu mahal buat naik mobil ke hotel dan tiba-tiba ada bapak2 menawarkan diri mau mengantar ke hotel dengan harga 6.000 kyat dan langsung gw iyain aja. Tapi ini ga naik mobil ya. Gw ga tau namanya apa tapi kayak semacam becak gitulah.

semacam becak
Gw kira jarak terminal ke hotel deket ya eh ternyata naik kendaraan ini butuh waktu sekitar setengah jam buat nyampe hotel. Dan kayaknya si bapak ngos2an juga genjotnya...hahaha...Tapi karena pelan-pelan jadinya gw bisa menikmati udara dan suasana Bagan di pagi hari yang cukup lengang. Sebelum masuk kota bakalan ada petugas retribusi yang mana kita diharuskan bayar 25.000 kyat ( 25.000 kyat = 250rb )buat masuk Bagan. Mayan mahal juga yak kota ini..

Nyampe hostel masih pagi jadi belum bisa cek in tetapi dari pihak hostel ada kamar cadangan jadi bisa buat istirahat dulu kalau mau dan bisa naruh barang-barang. Dan untungnya hostel ada cafenya jadi sambil nunggu bisa sambil ngopi-ngopi dulu. Ketika sedang menikmati kopi akhirnya aku berkenalan dengan Yvone yang berasal dari Bonn yang merupakan salah satu kota di Jerman. Akhirnya kami memutuskan untuk sarapan bareng di rooftop sambil merencanakan explore Bagan bersama karena sesungguhnya selama di Bagan i don't know exactly what to do jadi ketika Yvone mengajak gabung buat explore Bagan aku iyain aja. Akhirnya aku memutuskan untuk menyewa electric bike di depan hostel dengan membayar 5.000 kyat selama setengah hari tanpa memberikan jaminan apapun karena gw cuma tinggal menyebutkan nomer kamar gw aja.

me and my e-bike
Selama beberapa jam kami berkeliling-keliling ke beberapa pagoda yang gw sendiri tidak bisa mengingat namanya karena saking banyaknya dan bentuknya serupa.
one of many pagoda in Bagan
ketika hari sudah agak terik gw dan Yvone memutuskan bali ke hostel buat istirahat. While Yvone istirahat gw nyari makan siang sama Roxane kenalan gw dari Switzerland yang baru berusia 19 tahun tapi dia udah traveling kemana-mana bahkan dia bercerita baru saja dari Indonesia jadi ya lumayan nyambunglah. Kami makan tidak jauh dari hostel. The things i really want to do when in Myanmar is nyobain Tanaka (semacam bedak dingin). And lucky me di warung tempat makan dikasih dong....tepatnya gw yang minta ding...haha...
me with tanaka and Roxane

Tanaka making
After had lunch we back to hostel rest for a while. Sekitar jam 2an gw pergi lagi sama Yvone buat lanjut explore Bagan hingga berakhir nongkrong di Fantasia Garden.

me and Yvone at Fantasia Garden
Sekitar pukul 5 kami memutuskan buat balik ke hostel karena mau join sunset tour bareng teman-teman yang lain. Di perjalanan balik hotel Yvone nemu pagoda cakep jadilah kami mampir sebentar buat foto-foto.


another pagoda we found
Karena ga mau ditinggal temen-temen di hostel setelah puas pepotoan akhirnya kami pun balik ke hostel dan lanjut sunset tour. Tapi jangan harap foto sunsetnya dengan backgrund banyak pagoda kayak yang di post kebanyakan orang.

sunset in Bagan
Setelah matahari turun sekitar jam 7an malem akhirnya kami pun balik ke hotel dan gw langsung ngembaliin e-bike karena jatah sewanya cuma sampai jam 7 doang. Nyampe hotel istirahat dan packing karena besok paginya sudah harus lanjut ke Mandalay.

Sebenarnya Bagan bagus juga untuk melihat sunrise tetapi karena aku datengnya udah agak siang jadi aku tidak sempat melihat sunrise. But i got sunrise picture from Guido (tell you later about this guy in part Mandalay).


sunrise in Bagan pic by Guido
Kira-kira itulah yang bisa dilakukan di Bagan seharian and will continue the journey to Mandalay.

Komentar

Postingan populer dari blog ini

'Sate Kanak' Kreasi Baru Sate Ratu Juaranya Ngulik Rasa

Sate Ratu juaranya Sate di dunia Kalau Sate Ratu pasti semuanya udah tau kan ya, tapi kalau Sate Kanak sepertinya terdengar asing di telinga bukan ? wajar aja sih asing di telinga karena Sate Kanak ini baru saja dilahirkan oleh Sate Ratu gegara ikutan kompetisi  'Ngulik Rasa' yang diadakan oleh Unilever Food Solutions bulan November lalu yang mana kompetisi ini bertujuan untuk membangkitkan kreativitas pebisnis kuliner Indonesia dalam menciptakan kreasi fusion dari makanan khas Indonesia yang tengah digemari milenial Indonesia. Kompetisi ini diikuti lebih dari 2900 pebisnis kuliner dari seluruh Indonesia berdasarkan tiga kategori yaitu Sate, Soto dan Nasi Goreng. Dan kebetulan Sate Ratu mendapatkan juara untuk kategori Sate dengan kreasi Sate Kanaknya. Sate Kanak yang menjadi juara ngulik rasa ini merupakan hasil inovasi Pak Budi selaku owner dari Sate Ratu. Seperti kita ketahui Sate Ratu mempunyai menu andalan Sate Merah yang terkenal dengan tastenya yang pedas. Ka

Mudahnya Perpanjang SIM di SIM Corner Jogja City Mall

  tempat pengambilan formulir dan pembayaran SIM   Hai gaes aku mau share sedikit soal pengalamanku memperpanjang SIM di SIM Corner JCM nih. Setelah beberapa hari sebelumnya gagal perpanjang karena salah fotokopi SIM yang mau diperpanjang padahal udah mau ambil formulir jadinya gagal deh karena kalau harus keluar Mall buat fotokopi lagi waktunya ga bakalan kekejar karena pendaftaran bakalan tutup 15 menit lagi atau jam 11 tepatnya. Hari berikutnya juga sempat nyari info soal SIM keliling tetapi dasarnya ga rejeki juga eh pas dapat info ada SIM keliling di Polsek Depok pas tiba di TKP jam 10.30 tapi juga pas bubaran jadi ya udah deh akhirnya memutuskan buat balik ke JCM lagi besoknya. Oiya sebelum ke JCM siapkan fotokopi KTP dan SIM yang mau diperpanjang sebanyak masing-masing 2 lembar ya gaes biar kalian ga buang waktu buat bolak balik keluar masuk Mall cuma buat fotokopi terlebih kalau waktunya mepet. Karena di Mall ga ada tempat fotokopi jadi pastikan sebelum masuk kalian sudah bawa

Lituhayu Coffee Tempat Nongkrong Asyik di Sisi Timur Jogja

Tinggal di desa terpencil di sisi utara Jogja tepatnya Cangkringan membuat ku susah untuk mencari tempat tongkrongan yang asyik dan dekat dari rumah, berbeda sekali ketika aku berada di kos yang letaknya memang di dekat kota, mau ngopi atau nongkrong tinggal pilih aja dan ga perlu pergi jauh. Kalau di rumah untuk nongkrong paling ga harus pergi ke Jakal atau turun ke daerah Prambanan dan itu pun juga ga banyak tempat tongkrongan yang asyik. Tempat nongkrong andalan dekat rumah selama ini cuma Wedang Kopi Prambanan sampai akhirnya aku mendapatkan rekomendasi tempat ngopi di daerah Kalasan dari Pak Agung Managerku di kantor. Dari beliau lah aku tau tentang Lituhayu Coffee and Traditional Eatery yang ada di daerah Kalasan tak jauh dari rumahku. Kalau di rumah rasanya gatel aja kalau ga nongkrong dan aku emang hobi sih nyobain tempat tongkrongan baru untuk sekedar tau soal suasana, kopi maupun makanannya. Di samping itu juga adekku sebagai ibu rumah tangga yang kurang piknik p