Langsung ke konten utama

Perdana Keluar Negeri Di Masa Pandemi Demi Nonton Moto GP Sepang

welcome to Sepang
Setelah 3 tahun ga keluar negeri akhirnya akhir bulan oktober lalu pecah telor beraniin diri buat jalan-jalan lagi. Tujuan kali ini adalah ke Malaysia buat nonton Moto GP Sepang, padahal sejak valentino Rossi pensiun hayati udah kagak tau siapa-siapa aja pembalapnya...hahaha...

Well as ussual hayati perginya naik maskapai andalan Airasia yang mana ini juga flight international perdana hamba dari bandara YIA dan untungnya sekarang udah ada Kereta Bandara ya gaes jadi cukup memudahkan sekali karena jujur dulu pas belum ada Kereta Bandara rasanya enggan sekali terbang dari Bandara YIA karena jaraknya yang jauh. Untuk Kereta Bandara sendiri tiketnya bisa dibeli lewat aplikasi KAI seminggu sebelum keberangkatan jadi itu juga cukup memudahkan bagi hamba yang malas antri beli tiket langsung belum lagi kalau beli on the spot takut ga dapat tiket. FYI kalau kalian beli tiket Kereta Bandara lewat aplikasi nantinya pas di stasiun ga perlu lagi print tiket ya karena tinggal scan barcode aja buat masuk ruang tunggu gaes, cukup mudah bukan....

Sesampainya di Bandara YIA tinggal scan peduli lindungi aja dan kalau di peduli lindungi kalian berwarna hijau dibolehkan terbang dan pastikan kalian udah vaksin booster ya gaes karena sekarang udah ga berlaku antigen/PCR. Begitu sampai bandara eh cek in counternya belum buka dong karena emang hamba datengnya terlalu awal, flight jam 5.30 tapi jam 2 kurang sudah sampai di Bandara.

belum buka gaes cek in counternya

Setelah sabar menanti akhirnya sekitar pukul 2.30 dibukalah cek in counternya. Di cek in counter sih ga banyak ditanya sama petugasnya yang mana petugasnya cuma nanya tiket pulang ada ga?we jawab ada, terus masnya pesen nanti tiket pulangnya ditunjukkin ke petugas imigrasi ya...gitu doang.  Setelah dapat boarding pass masuklah ke ruang tunggu gate 1C yang mana pintu gatenya baru dibuka jam 4.30 gaes jadi sambil menunggu dibuka nunggunya boleh dimana aja, mayan ngoyotlah di Bandara tapi ya aku sih udah biasa kek gitu.

finally the otw ruang tunggu boarding

Sebelum memasuki ruang tunggu boarding hamba melalui pemeriksaan mayan lama gara-gara pouch make up yang ada cairannya disuruh buka dan dicek semua gaes. Tapi sih untungnya aman semua karena cairan yang aku bawa volumenya di bawah 100 ml. Nah yang agak lama pas melalui petugas imigrasi pertanyaannya banyak karena kebetulan paspor hayati kan baru jadi mungkin dikiranya belum pernah keluar negeri. Padahal sebenernya hayati bawa paspor lama juga kalau ditanya tapi berhubung ga ditanya ya ga hayati keluarinlah takut dikira sombong karena paspor lamanya banyak stempelnya...wkwk...

finally got the first stamp

Setelah melalui banyak pertanyaan akhirnya pasporku yang udah 2 tahun nganggur itu mendapatkan stempel pertamanya gaes. Rasanya bahagia tak terkira gaes karena emang sekangen itu hamba liburan ke luar negeri.

Oiya btw flightnya mundur setengah jam ya dari jadwal semula 5.30 jadi jam 6 tapi ga masalah sih menurut aku toh sesampainya di KLIA2 nanti aku ga pusing mikir transportasi karena ada driver hotel yang jemput. Seetelah 2,5 jam flight akhirnya sampai juga di KLIA2. Pastinya begitu sampai langsung dong nyalain wifi biar bisa menghubungi hotel biar dikirim driver buat jemput.

imigrasinya sepi gaes
Pas sampai Bandara KLIA2 yang biasanya ramai ini sepi gaes jadi ga perlu antri lama juga buat keluar imigrasi. Di imigrasi juga cuma ditanya udah ada tiket pulang belum, keperluan apa dan karena hayati bilang mau nonton Moto GP beneran ditanya dong tiketnya. Sebagai virgo yang perfeksionis untungnya semua udah hamba siapin biar ga mendadak panik. Padahal juga udah isi My Sejahtera tapi ga dicek sama sekali gaes, sertifikat vaksin juga ga ada ditanya sama sekali. Tapi pesen hamba meskipun begitu ga ada salahnya tetep siapin dokumen cetak maupun digital buat jaga-jaga aja.

here i am at SIC

Selain itu sebuah tips dari hamba jadi sebelum traveling pastikan semua akomodasi udah di booking sebelum sampai di tempat tujuan. Kalau aku sendiri bisanya untuk tiket pesawat aku pesan 2-3 bulan sebelum keberangkatan, untuk hotel sebulan sebelumnya. Biasanya untuk booking hotel hamba membandingkan di 3 OTA yang berbeda biar dapat harga yang paling murah. Untuk tiket pesawat keluar negeri sih seringnya booking langsung di Airasia karena kebetulan member di sini dan menurut hamba ini the best LCC sih karena beberapa kali keluar negeri juga tiketnya hasil promoan maskapai ini. Sedangkan untuk tiket Moto GP sendiri bookingnya lewat tiket.com ya gaes padahalnya awalnya hamba mau beli OTS tapi takut ga dapat tiket dan untungnya pas ditanya petugas imigrasi udah ada tiket jadi aman.

Walaupun hamba ga tau siapa pembalap-pembalap Moto GP sekarang tapi ternyata nonton balapan langsung seru juga. So once in a life do the things you never do before...itu sefruit nasehat dari hayati....







Komentar

Postingan populer dari blog ini

Makan Bebek Dengan Nuansa Bali, Ya ke Bebek Indra Aja

  dok by @javafoodie Ada yang tau Bebek Indra atau jangan-jangan belum tau ya ?Di usianya yang masih terbilang baru menginjak usia 2 tahun wajar sih ya kalau para pecinta kuliner di Jogja belum terlalu kenal sama yang namanya Bebek Indra tetapi meskipun begitu kelezatan Bebek Indra ini tidak diragukan lagi lho karena udah banyak direview oleh beberapa food blogger kenamaan seperti @makankeliling , @javafoodie dan @gembulfoodie jadi ga usah khawatir soal rasa. Selain rasanya sebenarnya yang membuat Bebek Indra istimewa adalah suasananya yang menghadirkan nuansa Bali membuat kita berasa lagi di Bali dengan iringan musik Bali dan bau Dupa yang khas bener-bener membuat kita berasa lagi di Bali. So kalau kalian ingin makan bebek sambil menikmati suasana Bali wajib banget ke Bebek Indra. doc by @gembulfoodie Untuk pilihan bebeknya sendiri ada bebek indra atau bebek crispy cuma kalau aku pribadi lebih suka bebek crispy. Untuk pilihan sambelnya ada sambel indra, sambel matah dan sambal kor

Bahagia Bersama Airasia Hingga Akhirnya Bisa Traveling Ke Luar Negeri

off to KL Pertama kali berkenalan dengan Airasia adalah awal tahun 2015 tepatnya bulan Januari ketika saya melakukan perjalanan ke Bali bersama teman-teman saya. Awalnya saya melakukan traveling sebagai bentuk pelarian akibat patah hati, harapannya dengan traveling saya bisa menyembuhkan rasa sakit saya akibat putus cinta tetapi ternyata hal itu tidak berhasil. Meskipun demikian tidak menyurutkan niat saya untuk terus traveling, yang awalnya hanya pelarian sekarang sudah menjadi kebutuhan karena semakin banyak saya traveling semakin banyak pengalaman hidup yang saya dapat. Sedikitpun tidak pernah terbersit di kepala bahwa saya bisa traveling ke Luar Negeri, tetapi meskipun demikian di awal tahun 2016 saya memutuskan untuk membuat paspor . Saat itu saya benar-benar tidak membayangkan bisa traveling ke luar negeri sampai setahun kemudian saya bisa menginjakkan kaki di Negara lain berkat promo member Airasia . Meskipun saya sudah terbang bersama Airasia di awal tahun 2015 tetapi sa

3 Kuliner legendaris Di Jember Yang Wajib Kamu Coba

  Train to Jember Sebenarnya ga pernah kepikiran sih bakalan traveling ke Jember. Ketika sahabat gw tiba-tiba ngajakin ke Jember lalu muncullah pertanyaan di kepala gw, emang di Jember ada apa? Karena tiket pesawat mahal aja pas akhir tahun akhirnya gw mengiyakan ajakan temen gw buat traveling ke Jember yang mana bisa ditempuh dengan menggunakan kereta api jadi itung-itung piknik hemat dan yang penting bisa mengisi libur panjang akhir tahun. Karena gw janjian sama temen gw yang ada di Surabaya jadilah gw beli tiket Jogja- Surabaya terlebih dulu baru keesokan harinya gw lanjut Surabaya-Jember bareng temen gw Indra. Perjalanan Surabaya-Jember memakan waktu sekitar 4 jam. Setibanya di Jember dalam keadaan gerimis jadilah kami langsung memesan go-car untuk menuju hotel kami.Untuk hari pertama kami menginap di Royal Hotel n' Lounge yang berjarak sekitar 15 menit dari stasiun. Sesampainya di hotel kami hanya beristirahat sebentar sambil browsing kira-kira hari pertama ini mau kemana dan