Betapa Melelahkannya Perjalanan Ke Philipina


next country - Philipina

Sebelum menjelajah negara lain niat gw sih emang mau ngelengkapin kunjungan ke negara yang ada di Asia Tenggara dulu, alasannya sih di samping dekat plus bebas visa-kan jadi ga perlu ribet urus ini itu. Yang penting dapet tiket murah sama cuti di acc aja.

Sampai tahun lalu sudah terkumpul stempel 5 negara yaitu Malaysia, Singapore, Vietnam, Kamboja dan Thailand walaupun untuk Thailand baru ke Krabi saja. Masih kurang Philipina, Brunei Darussalam, Myanmar dan Laos. Untuk Brunei dan Laos sendiri belum jadi prioritas karena setelah cek tiket belum nemu harga yang ramah di kantong maklum gw travelingnya on budget. Kebetulan tahun lalu dapat promo tiketnya ke Philipina dan Myanmar.
Bermodalkan promo tiket gledek dari tiket.com yang sudah gw beli dari tahun lalu akhirnya terbang juga ke Philipina akhir bulan lalu dengan menggunakan maskapai Royal Brunei. Kalau biasanya gw cuma naik Airasia yang super hemat alhamdulilah tahun ini bisa naik maskapai full service yang mana kalau ga promo belum tentu gw bisa naik pesawat ini,  secara harga tiketnya hampir 1,5x gaji gw, kan bikin kere mendadak ya kalau ga dapat promoan.
Dengan naik Royal Brunei gw juga dapet bonus bisa mengunjungi 2 negara sekaligus karena maskapai ini Brunei punya jadilah gw transit di Brunei walaupun pas berangkatnya hanya transit 3 jam saja tapi pas pulang transit hampir 12 jam yang mengharuskan gw sama temen gw booking hotel di Brunei. Walaupun ga sempet explore setidaknya uda dapet stempel negara ke-6...hahaha...ya kan sambil menyelam kelep...karena ternyata semalam di Brunei uda bikin kere mendadak..
Perjalanan ke Philipina sendiri adalah perjalanan paling melelahkan buat gw karena pesawatnya dari Jakarta Sabtu pagi jadinya Jumat malam gw sudah harus terbang ke Jakarta sementara Jumat gw masih harus kerja jadinya gw ambil penerbangan terakhir dari Jogja untuk mengantisipasi ketinggalan flight gara-gara pulang kantor malam.  Maklum jam pulang kantor gw suka ga jelas jadi cari amannya aja kalau urusan jam terbang...
Untungnya karena uda last flight jadi pesawatnya berangkatnya lebih awal dari jam yang seharusnya so bisa tiba di Cengkareng lebih awal pula. Begitu landing gw langsung nyari info keberangkatan Royal Brunei di terminal berapa. Gw sempet kesel sih sama tiket.com karena di tiketnya terminal keberangkatan ga di update jadilah gw naik turun tangga, yang awalnya gw yakin Royal Brunei terbang dari T3 tetiba pas liat tiket ternyata di T2. Jadi yang tadinya mau naik sky train buat ke T3 tapi akhirnya ga jadi padahal itu udah sky train yang terakhir. Setelah melewatkan sky train tersebut akhirnya turun lagi ke T1 nanya sana sini dan ternyata bener aja Royal Brunei di T3 dan akhirnya ke T3 pakai bus damri hasil nanya sana sini juga dan perjuangan belum berakhir sampai di sini pemirsa karena begitu nyampai T3 belum ketauan Royal Brunei cek in counternya dimana hanya saja sempet dikasih tau sama petugas kalau kemungkinan di counter A saat itu jam sudah menunjukkan pukul 01.00 dini hari, ya uda hayati sabar aja nungguin sambil tiduran dan bolak-balik ke toilet karena menjelang pagi suhunya lumayan dingin beud jadi bawaannya beser.
Pas lagi enak-enaknya tidur datanglah segerombolan orang dan berisik yang akhirnya membuat gw kebangun dan ga bisa tidur lagi tetapi untungnya jam 3 lebih cek in counternya uda buka langsung gw melenggang ke cek in counter.
Begitu dapet boarding pas dan naruh bagasi akhirnya masuk imigrasi tanpa antrian sama sekali terus lanjut tidur di ruang tunggu gate 5. Baru mau merem eh disamperin mas-mas chinese gitu ngebangunin gw karena ada panggilan boarding padahal itu bukan pesawat gw, gw sih cuma bangun senyum sambil ngeiyain aja habis itu balik tidur lagi karena boarding time gw masih jam 5an. Setelah tidur tidak nyenyak akhirnya jam menunjukkan pukul 5 pagi dan saatnya boarding. Saking semangatnya dan saking masih ngantuknya pengen segera tidur di pesawat akhirnya gw melenggang santai masuk pesawat dan pas mau duduk baru inget kalau bantal leher ketinggalan di ruang tunggu dan alhasil gw minta ijin ke pramugari buat balik keluar lagi ketika para penumpang sedang antri masuk pesawat. Sebenarnya bisa aja sih bantalnya ga gw ambil tapi sayang aja walaupun harga juga ga seberapa tapi ni bantal uda ikut kemana-mana jadi gw sedih aja kalau dia sampai hilang.
ini cerita ga enaknya dulu ya dari perjalanan ke Philipina gw...sambil nunggu pesawatnya landing gw tidur dulu nanti ceritanya bersambung pas gw uda landing di Philipina ya....see ya....

0 komentar